Senin, 23 Juli 2018 | Selamat Datang di Website Kesbangpol...
 
 

Presiden Ajak Masyarakat Aktif Perangi Terorisme

  • Presiden Joko Widodo menyampaikan ajakan kepada seluruh masyarakat Indonesia untuk berperan aktif memerangi kejahatan terorisme guna memperkecil peluang tindak kriminal itu.

    "Karena tanpa dukungan seluruh lapisan masyarakat, sulit rasanya kita melawan terorisme. Tidak ada ruang sekecil apapun di negara kita Indonesia ini untuk geraknya terorisme," demikian Presiden dalam siaran pers dari Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden yang diterima Antara di Jakarta, Minggu.

    Presiden menyatakan hal itu usai menghadiri acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 1437 H di Kantor Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Jakarta Pusat.

    Kepala Negara juga mengapresiasi kinerja Polri, khususnya tim Densus 88, yang berhasil mengungkap rencana aksi terorisme tersebut.

    Jokowi juga menyerukan untuk selalu waspada atas ancaman kejahatan serupa di masa yang akan datang.

    "Saya menghargai kerja keras Polri, Densus 88 dalam mengungkap rencana sebelum itu terlaksana, dan ini juga menunjukkan bahwa terorisme itu masih ada dan nyata masih bergerak di negara kita," ujar Jokowi.

    Menurut Presiden, serangan terorisme bisa terjadi dimana saja dan menjadi tanggung jawab seluruh lapisan masyarakat untuk terus memerangi tindak kejahatan itu.

    "Yang namanya teroris itu tidak melihat, semuanya, masjid pernah, gereja pernah, hotel pernah, kedutaan pernah, jalan raya pernah. Jadi oleh sebab itu pemerintah dan rakyat, Polri, terutama kita harus terus perangi terus," tegas mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

    Sebelumnya, Polri telah menangkap empat orang tersangka dan memburu dua pelaku lain terkait kasus penemuan bom di Bintarajaya, Kota Bekasi, Jawa Barat pada Sabtu (10/12) yang akan diledakkan di obyek vital nasional.

    Tiga tersangka laki-laki ditangkap di dua tempat berbeda pada Sabtu (10/12). Tersangka MNS dan AS ditangkap di jalan layang Kalimalang, Bekasi pada pukul 15.40 WIB, sedangkan tersangka ketiga, S, ditangkap di Karanganyar, Jawa Tengah pada pukul 18.30 WIB.

    Sementara itu seorang perempuan berinisial DNY, ditangkap di rumah kontrakan di tempat kejadian perkara pada Sabtu (10/11) pukul 15.50 WIB.

    Dalam penangkapan di rumah kontrakan, Polisi mengamankan barang bukti berupa bom dalam panci yang diperiksa memiliki daya ledak tinggi.


    Files Download :

Related Posts

  • sample9

    Pemerintah Minta DPR Revisi UU Pemberantasan Terorisme

    Pemerintah saat ini sedang meminta DPR untuk merevisi Undang-Undang Pemberantasan Terorisme agar aparat penegak hukum dapat melakukan tindakan pencegahan.Demikian kata Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Luhut Binsar Panjaitan.“Kami…