Jumat, 22 Februari 2019 | Selamat Datang di Website Kesbangpol...
 
 

Masyarakat Kini Bisa Awasi Kecurangan Pemilu

  • Pada setiap kali penyelenggaraan Pemilu maupun Pemilukada banyak dari kandidat baik partai, calon anggota legislatif dan kepala daerah selalu mencurigai adanya kecurangan dalam penyelenggaraan pesta demokrasi.
     
    Untuk menghindari itu, sebuah aplikasi yang memungkinkan masyarakat luas untuk ikut menjadi saksi pelaksanaan Pemilu 2014 secara aktif dan independen saat ini mulai dikembangkan.
     
    Aplikasi yang dinamai Aplikasi Saksi (APSI) ini direncanakan akan mulai diperkenalkan kepada masyarakat pada 5 Januari 2014. APSI nantinya APSI bisa berjalan di berbagai jenis telepon selular dan gadget, masyarakat dapat menggunakan aplikasi tersebut untuk merekam berbagai bentuk kecurangan dan kejanggalan pelaksanaan Pemilu 2014, mulai dari masa sosialisasi, kampanye hingga pencoblosan dan penghitungan suara.
     
    Mantan Direktur Utama Telkomsel yang juga pengembang APSI, Sarwoto Atmosutarno, mengatakan setelah melakukan registrasi, relawan APSI akan dapat menggunakan fasilitas APSI messenger melalui telepon selular atau gadget miliknya. Layaknya layanan blackberry messenger dan whatsapp Messenger, APSI messenger memungkinkan sesama relawan untuk berkomunikasi secara langsung (chatting) maupun saling berbagi data suara, foto dan video.
     
    "Jika di setiap TPS terdapat relawan APSI, maka manipulasi penghitungan suara dapat digugat dengan bukti-bukti otentik yang dikirim relawan. Rekapitulasi penghitungan suara tingkat nasional (real count) juga dapat dilakukan dalam waktu tiga hari, tidak perlu sampai satu bulan seperti yang dijadwalkan KPU," kata Sarwoto
     
    APSI juga memudahkan relawan untuk mengirim rekaman kecurangan pelaksanaan Pemilu 2014 dalam bentuk suara, foto dan video ke pusat data untuk ditayangkan dalam situs APSI sehingga dapat dilihat seluruh masyarakat. Selain mendapat sansksi moral dari masyarakat, berbagai bentuk kecurangan itu juga akan dilaporkan ke Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu).
     
    Adapun bentuk kecurangan Pemilu yang dapat direkam relawan dengan mudah melalui telepon selular, misalnya, kampanye terselubung, pemasangan atibut kampanye yang melanggar aturan, manipulasi surat suara, serta penghitungan dan rekapitulasi hasil penghitungan suara.
     
    Untuk keberhasilan program APSI ini, kata Sarwoto, butuhkan relawan hingga 600.000 orang yang diharapkan tersebar merata di seluruh TPS di Indonesia. Pendaftaran relawan dapat dilakukan secara online pada 5 Januari 2014 di www.apsiwatch.co.id. "APSI ini adalah gerakan moral masyarakat Indonesia untuk mengawal pelaksanaan Pemilu Jujur dan Adil," ujar Ketua Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia tahun 2009-2012 itu.
     
    Menurutnya, pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk Pemilu yang jujur dan adil sudah seharusnya dilakukan para penyelenggara Pemilu. Hal itu sangat mungkin dilakukan karena infrastruktur telekomunikasi telah menjangkau hampir seluruh pelosok desa di Indonesia.
     
    Hal ini, sambung Sarwoto, untuk menghidari kecurangan di Pemilu maupun Pemilukada di Indonesia yanf masih diwarnaipolitik uang. Kondisi itu tidak hanya membuat masyarakat apatis terhadap pelaksanaan Pemilu jujur dan adil, tetapi juga menghasilkan legislatif dan eksekutif yang bukan merupakan pilihan rakyat.
     
    Seperti yang terjadi selama ini, legislatif dan eksekutif hasil Pemilu yang tidak jujur itu akan bekerja untuk kepentingan pribadi dan kelompok, bukan untuk kepentingan dan peningkatan kesejahteraan rakyat. "Jika kita membiarkan pelaksanaan Pemilu yang tidak jujur dan adil terus terjadi, maka kita tidak akan pernah memiliki pemimpin dan wakil rakyat yang jujur. Harapan atas perubahan dan perbaikan masa depan bangsa tidak akan pernah terjadi. Semuanya hanya akan menjadi ilusi," pungkasnya.
     
    Namun, sebelum masyarakat yang peduli terhadap Pemilu jujur dan adil menjadi releawan, harus terlebih dahulu melakukan registrasi sebagai saksi atau relawan di www.apsiwatch.co.id.


    sumber : okezone.com


    Files Download :

Related Posts

  • sample9

    Pemilu 2014, Target Teroris

    Terorisme di Indonesia bak amoeba yang dengan cepatnya membelah diri sehingga terus berkembang dan bertambah banyak. Itu sebabnya, Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) mengingatkan masyarakat agar selalu waspada terhadap ancaman…
  • sample9

    Inilah 14 Kerawanan Pemilu 2014

    Lembaga Indonesian Parliamentary Center menyebutkan 14 kerawanan yang harus diwaspadai dalam penyelenggaraan Pemilu Legislatif 2014. "Ada 14 potensi kerawanan yang dapat mengganggu kualitas penyelenggaran Pemilu Legislatif 2014," kata Sulastio…
  • sample9

    JPPR Harapkan Partisipasi Masyarakat Pantau Pemilu 2014

    Deputi Internal Jaringan Pendidikan Pemilih Untuk Rakyat (JPPR), Masyukurudin Hafidz mengatakan media sosial selama ini cukup efektif dalam penyebaran informasi dan pemantauan pemilu. Diharapkan melalui media sosial juga bisa memberi…
  • sample9

    Pengamat: Caleg Muda Meriahkan Pemilu 2014

    Pengamat bidang sosial politik, Ihsanudin Husin berpendapat, kehadiran calon anggota legislatif dari kalangan muda, sangat bagus untuk memeriahkan Pemilu 2014."Apalagi kalau calon anggota legislatif (caleg) muda tersebut memiliki kualitas dan…