Minggu, 24 Maret 2019 | Selamat Datang di Website Kesbangpol...
 
 

Hasil Rekapitulasi Pemilu Aman jika Dibuka Seluas-luasnya

  • Deputi Koordinator Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR) Masykurudin Hafidz, menilai Komisi Pemilihan Umum (KPU) harus menjadikan batalnya kerjasama dengan Lembaga Sandi Negara (Lemsaneg), sebagai pelajaran penting sebelum membangun kerjasama dengan berbagai pihak terkait penyelenggaraan pemilu.

    Karena bukan tidak mungkin, kerjasama meski bertujuan baik, namun tidak sesuai dengan kaidah-kaidah penyelenggara pemilu yang independen dan bebas dari kepentingan semua pihak.

    "Jadi sebaiknya KPU lakukan uji publik terlebih dahulu sebelum bekerjasama. Dengan langkah tersebut akan diketahui apakah diperlukan atau tidak kerjasama itu," ujarnya di Jakarta, Jumat (29/11).

    Langkah lain, KPU menurut Masykurudin, juga harus memertimbangkan aspek kepastian independensi. Pertimbangan ini sangat diperlukan agar jangan sampai sebuah kerjasama justru mengakibatkan berkurangnya aspek kemandirian KPU dalam pelaksanaan tahapan Pemilu.

    KPU kata Masykurudin, memang sangat penting menjaga keamanan hasil rekapitulasi suara dari tingkat tempat pemungutan suara (TPS) hingga ke pusat. Untuk itu pengamanan tetap sangat diperlukan. Namun dalam pelaksanaannya, langkah yang paling tepat menurut Masykurudin, dengan membuka data seluas-luasnya.

    Caranya, usai pencoblosan 9 April 2014 mendatang, hasil rekapitulasi dari TPS harus diberikan kepada para saksi dari masing-masing partai politik peserta pemilu.

    Kemudian hasilnya juga turut diberikan kepada pengawas pemilu dan diumumkan di tempat-tempat publik yang strategis.

    "Pengumuman rekapitulasi di desa/kelurahan, kecamatan, kabupaten/kota hingga provinsi nantinya juga harus terbuka seluas-luasnya dan mudah bagi siapapun untuk dapat mengaksesnya," ujarnya.

    Masyukurudin yakin, semakin terbuka data hasil Pemilu dan semakin banyak para pihak yang menyimpannya, maka sesungguhnya data dapat semakin aman. Karena apabila ada yang berusaha menyelewengkan, dapt dikontrol oleh banyak pihak.


    sumber : jpnn.com


    Files Download :

Related Posts

  • sample9

    Pemilu 2014, Target Teroris

    Terorisme di Indonesia bak amoeba yang dengan cepatnya membelah diri sehingga terus berkembang dan bertambah banyak. Itu sebabnya, Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) mengingatkan masyarakat agar selalu waspada terhadap ancaman…
  • sample9

    Inilah 14 Kerawanan Pemilu 2014

    Lembaga Indonesian Parliamentary Center menyebutkan 14 kerawanan yang harus diwaspadai dalam penyelenggaraan Pemilu Legislatif 2014. "Ada 14 potensi kerawanan yang dapat mengganggu kualitas penyelenggaran Pemilu Legislatif 2014," kata Sulastio…
  • sample9

    JPPR Harapkan Partisipasi Masyarakat Pantau Pemilu 2014

    Deputi Internal Jaringan Pendidikan Pemilih Untuk Rakyat (JPPR), Masyukurudin Hafidz mengatakan media sosial selama ini cukup efektif dalam penyebaran informasi dan pemantauan pemilu. Diharapkan melalui media sosial juga bisa memberi…
  • sample9

    Pengamat: Caleg Muda Meriahkan Pemilu 2014

    Pengamat bidang sosial politik, Ihsanudin Husin berpendapat, kehadiran calon anggota legislatif dari kalangan muda, sangat bagus untuk memeriahkan Pemilu 2014."Apalagi kalau calon anggota legislatif (caleg) muda tersebut memiliki kualitas dan…